3 Pesawat Tebar Garam di Awan, Cegah Banjir Jakarta

Author

Categories

Share

3 Pesawat Tebar Garam di Awan, Cegah Banjir Jakarta

Cegah banjir Jakarta dan sekitarnya berulang, pemerintah akan melakukan rekayasa cuaca. Caranya, dengan menebar garam ke awan-awan pada Jumat (3/1/2020).

Keputusan ini diambil setelah Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika serta pihak terkait, menggelar rapat koordinasi Kamis 2 Januari 2020 di kantor BNPB.

Tim Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) dan TNI AU melakukan persiapan modifikasi cuaca (hujan buatan) untuk penanggulangan bencana asap di Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta.

Kapusdatinkom BNPB Agus Wibowo mengatakan, penerapan teknologi modifikasi cuaca (TMC) ini dapat membuat hujan turun sebelum memasuki wilayah Jakarta.

“BPPT diminta untuk melakukan operasi TMC guna mengurangi curah hujan penyebab banjir di Jabodetabek,” kata Agus mengutip Kepala Balai Besar Teknologi Modifikasi Cuaca Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BBTMC-BPPT) Tri Handoko Seto, dalam siaran tertulisnya, Jakarta, Jumat.

Menurut dia, semua awan yang bergerak ke Jakarta dan diperkirakan merupakan awan hujan, akan disemai menggunakan NaCl atau garam.

Dia mengungkapkan ada tiga pesawat yang disiagakan dalam operasi rekayasa cuaca untuk mencegah banjir Jakarta dan sekitarnya tersebut.

“Kami akan gunakan 1 unit pesawat Casa, 1 unit CN-295, dan (opsional) 1 unit Hercules. Dan pagi hari dilakukan prediksi dan monitoring pertumbuhan dan pergerakan awan,” kata Agus.

Awan kumulonimbus menyelimuti langit di kawasan Thamrin, Jakarta, Senin (23/12/2019). Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprediksi kawasan Jabotabek berpotensi mengalami peningkatan curah hujan selama sepekan mendatang.

Menurut Agus, BPPT sudah melakukan analisis pertumbuhan awan. Keberadaan awan penyebab hujan ini pun sudah dipetakan.

“BPPT sudah melakukan analisis pertumbuhan awan penyebab hujan ini, dan awan-awan tersebut berasal dari sebelah barat dan barat laut Jakarta yaitu selat Sunda, Lampung, dan sekitarnya,” kata Agus.

 

Author

Share